Yup…it’s just a toy hihihi…ukurannya 12 kali lebih kecil daripada Ducati 999 F06 aslinya, kalau harganya lebih dari 1000 kali lebih murah. Biarpun belinya di Italia, tapi pas dicek di rumah, eh made in China…semprullll..(tapi ga papalah, toh mesinnya ga bakal ambrol). Buat saya, punya moge memang masih sebatas impian. But, its oke lah…toh kalau dalam hidup tidak ada impian lagi kan aneh rasanya. Inget dong rasanya pas nguber-nguber gebetan..yang seru pas nguber-ngubernya kan? Terus pastinya Bro pernah punya lagu-lagu yang sreg di kuping dan di hati. Pasti kalau lagi di jalan ada yang menyetel lagu itu ataupun ada band yang dengan perfect-nya memainkan lagu itu, wah seneng banget kan dengerinnya…tapi apa jadinya kalau kita beli CD atau kasetnya? bulan pertama pasti didengerin terus, akhirnya masuk bulan kedua, perasaan senang itu akan berkurang sedikit demi sedikit. Itu pilihan Bro..saya tidak bermaksud menggurui. Intinya sih, saya cuma mau mengajak agar kita bersyukur dengan apa yang ada.

Semua tahu kan, cobaan itu bentuknya tidak hanya yang susah-susah atau menyakitkan. Cobaan dalam bentuk harta, kenaikan pangkat dan semacamnya itulah yang sebenarnya lebih susah. Mungkin Pencipta saya belum menguji saya dengan yang ini, Alhamdulillah… Dia pastinya lebih tahu… Mungkin saya belum layak lulus ujian jika menerima bentuk cobaan yang satu ini.

Soal moge itu buat sebagian besar orang Indonesia mahal, kita sudah tahu. Alasan harga, perawatan dan pajak paling sering menjadi alasan utama, kenapa orang harus mengurungkan niatnya membeli moge. Namun, ada hal penting lainnya yang perlu dipertimbangkan, tetapi sayangnya sering dilupakan orang (atau memang dengan sengaja dilupakan):

Lingkungan! Lingkungan tempat kita tinggal menjadi faktor yang kadang luput dari perhatian. Yang saya maksud disini adalah lingkungan sosial. Dalam kasus saya, faktor inilah yang sangat menghalangi saya membeli moge. Saya masih tinggal dengan ibu saya. Rumah ibu saya letaknya tidak di komplek, jadi masih di perkampungan. Naik Honda Tiger saja sudah paling keren se-RT. Saya sempat mau memodifikasi Tiger saya dengan fairing dan velg palang, tetapi saya urungkan, sebab motor berfairing dan ber-velg palang akan menimbulkan kesan mewah di mata tetangga. Apalagi kalau saya sampai beli moge! Maklum, kehidupan di lingkungan tempat tinggal saya di Indonesia termasuk kurang sejahtera. Tidak jarang saya melihat ada tetangga-tetangga yang rumahnya gelap gulita di malam hari (listriknya dicabut PLN Bro…).

Kalaupun saya bersikeras dalam waktu dekat ini beli moge (barangkali dapet undian bank gitu…), artinya harus dititipin di rumah teman. Berhubung saya tidak doyan ngerepotin, artinya itu bukan pilihan. Saya harus punya rumah sendiri dulu di lingkungan yang minimal orang-orangnya bisa makan 3 kali sehari. Beli rumah dulu… baru beli moge…. Tampaknya saya masih harus bermimpi belasan tahun lagi… Wah keburu lewat nih eranya motor berbahan bakar bensin!

Foto: HP-Klassikku