20150207_004613Suatu hari saya tersesat di salah satu pusat perbelanjaan di kawasan Setiabudi Jakarta Selatan. Baru masuk tempat itu, eh, ada toko yang menjual barang-barang olahraga. Saya yang baru pertama kali ke situ sempat bingung, sebab tempatnya seperti semi gudang, ya agak kurang rapih lah, mirip garage sale.

Persetan dengan penampilannya, yang penting barangnya murah… Wah, langsung gelap mata melihat barang-barang yang ga bisa kebeli, kali ini jadi terjangkau di kantong.  Nah, sebagai bikers, yang bikin kepincut tentu sarung tangan. Harganya yang turun dari Rp. 229 ribu menjadi Rp. 68.700 lumayan menggoyang semangat menabung saya. Butuh juga sih, sarung tangan saya saat ini tuh sarung tangan dari AHM saat Ultah KOBOI yang ke-1 tahun 2010 lalu di daerah Cipete… Yup, itu sarung tangan merah yang ada logo sayap kepak dan Alpine Starnya.. itu pun sudah butut hihihi..

20150207_005526-1

Tak ada yang bilang, sarung tangan kiper cocok untuk dipakai naik motor! Namun, bodo amat, toh harganya juga ga beda dengan sarung tangan motor pinggir jalan. Jadi, saya sikaaat… Warnanya juga lucu kan, gonjreng ala Valentino Rossi hehe.. Motifnya juga ga pasaran, apalagi di bungkusnya ada gambar Neuer, wah, tambah ga karuan napsu menggebet nih barang hihihi..

Supaya bisa dipakai, tentu saya pilih yang modelnya agak tipis. Kalau ambil yang tebal, saya kuatir nanti sulit dipakai untuk menggenggam. Nah, bodohnya, ketika saya ambil, saya tak cek ukurannya hihihi..namanya juga khilaf..

Untung saja ukurannya pas. Lagipula, saat itu, yang model dan warna ini yang tinggal satu ini. Yang lain warnanya kurang sreg..ungu putih, ada pink dan putih..hihihi gimana gitu ya warnanya…

20150207_005707

Pertama saya coba, ya lumayan kaku, jadi perlu agak dilemaskan dulu sarung tangan ini dengan sering dipakai. Soal grip, bagus pastinya, sudah saya coba, meskipun awalnya saya agak kecewa dengan bagian tapaknya yang polos banget. Jadi, kelihatan sederhana dan seperti maenan bocah.. Untung bahannya bisa mencengkram dengan baik.

Ya, hanya saja untuk memegang setang masih agak kaku, mudah-mudahan seiring waktu jadi lebih ngebentuk deh ni sarung tangan. Pembalap GP pun menghindari pemakaian sarung tangan atau wearpack baru kok saat balap. Mereka pasti lebih memilih yang sudah pernah dipakai karena lebih sesuai bentuk anggota tubuh dan sudah lebih elastis.

*Menghibur diri…

Iklan