Picture (4)Mencari gir motor umum memang perkara gampang. Apalagi kalau merknya Yamaha. Rasa-rasanya Yamaha lebih banyak tersedia pilihan girnya. Ini tak lepas juga mungkin dari RX-King yang memang jadi motor yang paling digemari untuk dioprek, sebab terkenal murah dan hasilnya bisa maksimal untuk menaklukkan jalanan.

Untuk merk Suzuki, entahlah. Pengalaman dari Suzuki Smash sih lumayan menyenangkan, sebab si Smash juga ada ukuran gir yang berbeda dari gir standardnya. Dan pilihan gir itu memang original juga dari Suzukinya. Entah juga sih, apakah motor Suzuki lainnya ada pilihan. Kalau Thunder 125 sepertinya tidak ada ya, sebab banyak yang menggunakan gir RX-King kalau butuh ukuran tak standard.

Picture (3)-1

Bagaimana dengan Honda? Entah juga lah hahah.. Yang pasti Tiger juga setahu saya tak ada pilihan gir original AHM yang beda dari ukuran standard pabrikan. Jadi, kalau mau aneh-aneh dengan Tiger, wah sulit tuh. Untungnya hari gini sudah ada produk lainnya yang menawarkan ukuran berbeda untuk Tiger, misalnya buatan Daytona dan Sinnob. Wah asik banget tuh, sayang niat ngoprek Tiger keburu padam. Kurang nyamannya lagi, gir Tiger ini dibanderol di atas harga gir original Tiger.Jadi, kalau mau beda, sampeyan kudu rela bayar lebih!

Bagaimana dengan motor klassik? Wah, dapat gir original saja sudah syukur banget. Kalau dapat, harganya juga bisa membuat calon pembeli istighfar..

Picture-2 (1)

Singkat kata, saya membutuhkan gir untuk Honda Dream CP 77 yang berkapasitas 305cc. Karena saya doyan eksperimen, cobalah saya belikan gir belakang Honda Tiger. Karena tahu belum tentu pas, akhirnya saya coba dulu beli KW seharga 50 ribu.

Dan benar, dudukannya tidak pas dan gir Tiger lebih tipis dibandingkan Dream. Kalau sampeyan coba-coba bubut dudukannya, ya kira kira hasilnya bisa seperti gampar paling atas, tetapi itu sebenarnya sudah salah bubut lho hehe.. Melayang deh duit untuk gir dan ongkos bubut. Kalau mau dipasang sebenarnya bisa saja, tetapi diameter Tiger lebih besar, akibatnya mentok tutup rantai Dream. Karena sayang, akhirnya saya putuskan coba buat gir saja. Urusan repot-repot cari barang aneh-aneh atau mengerjakan yang aneh-aneh, saya langsung kontak Aal di 0856 8380 856. Akhirnya setelah diukur-ukur dan dipesankan ke tukang bubut, jadi juga. Gir juga lebih tebal, jadi lebih sesuai dengan bawaan Dream. Untuk yang ini, saya keluar 400 ribu rupiah, tidak jauh lah dari harga gir motor variasi kelas atas macam Daytona dan Sinnob, dan rasanya sih masih lebih murah dbandingkan originalnya Dream (itu juga kalau ada barangnya). Kalau gir yang dibuat lebih kecil, tentu lebih murah.. Ya, gitu deh kira-kira kalau Bro butuh gir yang memang tak ada di pasaran, harus bikin…

Picture (5)-1Dari pesan sampai jadi ya bisa habis waktu seminggu, tergantung ukuran gir, bahan yang diinginkan dan seberapa lama tukang bubut mengerjakannya.

Seru juga sih sebenarnya buat-buat gir begini, apalagi bagi pencinta modif mesin extrem..ya bikin gir tentu sudah jadi makanan sehari-hari. Bahkan bikin gir rasio yang jelas jauh lebih kompleks dan lebih mahal. Kalau motor tua ya bikin standard saja, toh yang penting fungsional..