Tahun 90an saat Tiger masih jadi 4 tak dengan kapasitas terbesar sebelum tergusur Thunder 250, saya kadang-kadang kalau ada duit membeli tabloid Otomotif. Ya keseringan sih baca-baca di rumah teman, maklum, itu tabloid harganya beberapa hari jatah ongkos saya hehe.. Saat itu saya masih SMP hingga awal SMA, belum punya motor. Kalau melihat Tiger modifikasi dengan knalpot racing dan velg palang saja itu kesannya sudah super ganteng Bro..

Salah satu parts modifikasi nyaris wajib bagi pemilik Tiger awal-awal itu adalah knalpot racing! Maklum, suara langsung moge banget buat ukuran tahun itu! Tampilan pun makin gagah, suara makin ngebas dan kadang bunyi ngiiiing makin keluar! Dulu knalpot racing yang banyak merk Koenig dan juga ASR bikinan Bandung. Kedua merek itu sebagian saja lho, tapi dua merk itu yang rasanya banyak beredar. Yang menarik adalah, ketika baca rubrik di tabloid Otomotif yang memajang parts baru yang bisa dibeli. Nah, salah satu parts yang hampir tiap minggu nongol ya knalpot aftermarket yang pasti diembel-embel racing ini.

Dan barangkali Bro ada yang ingat, selain harga, produsen pasti menjanjikan suara ngebass, kemudahan pembongkaran untuk mengganti glas wool dan kenaikan tenaga signifikan! Yang lucu sih, bilang meningkatkan power 10%, 15%, 20%, bahkan barangkali ada yang lebih hehe… Dulu kayanya gampang banget ya ngeklaim power yang dihasilkan knalpot! Coba sekarang… Produsen-produsen knalpot sudah tak bisa sembarangan lagi main klaim seperti itu..maklum, banyak dynamometer atau yang tenar kita sebut merk dynojet wkwk… Hari gini, nipu-nipu pasti dibully! Hari gini, knalpot saja tanpa setting karburator/rekayasa injektor/filter udara, dapat 5 % saja sudah termasuk bagus kan..Motor tenaga 30PS, ganti knalpot doang jadi 33 PS alias naik 10% saja bisa dibilang susaaaaah…

Lumayan lah dengan adanya dynojet dan sebangsanya itu, asal main klaim dari produsen jadi makin sempit ruang mainnya!

Iklan