20170202_194059

Yang namanya orang Indonesia yang doyan makan pedas, pasti ada tantangan tersendiri kalau tersesat untuk waktu lama di Jerman: nyari sambel yang pedas! Sejak adanya era internet, semua itu sudah bisa diatasi sebenarnya, tinggal pesan via internet, maka sambel pedas ala ABC atau sambel Pemuda gitu bisa diperoleh di sini… Wah, padahal saya nyarinya sambel Bu Rudy yang biasanya saya beli kalau tersesat ke Surabaya wkwk…Mungkin ada juga di Jerman, saya belum nyari benar-benar sih..

Namun, berhubung saya orang aneh, kadang saya suka bereksperimen. Sambel umum di Jerman yang tidak pedas (meskipun ditulis pedas, atau extrapedas, bahkan ada gambar api, gambar naga, asli ga cukup pedas) saya pun mencoba mengoplos sambal cupu itu dengan cabe rawit hehe..ala-ala pedagang tidak jujur gitu Bro wkwk..

Nah, langkah pertama, tentu harus cari cabe rawit. Ketemu deh di toko Vietnam, tetapi dinamai Bird Chili. Wow, didatangkan ke kotanya Habibie, yakni Aachen hehe..Beli cabe di sini juga tidak murah tentunya, Cuma sedikit, tapi mahal, kaya narkoba wkwk…

100 Gr. cabe rawit dihargai 2,39 Euro. Artinya dengan kurs 14000 Rupiah, 1 Kg cabe rawit di toko tempat saya beli dihargai lebih dari 330 ribu Rupiah hehe…Makan pedes sih senang ya, tapi kalo keluar duit segitu, sayang juga..makanya digunakan teknik oplosan!

20170202_194335-1

Tinggal ambil cabe rawit secukupnya, buang batangnya, cuci, potong kecil-kecil, dan akhirnya dimasukkan ke sambal cupu Yang tidak pedas itu.

Hasilnya lumayan lah.. Ada Aroma rawit dan rasa pedas Yang meningkat, walaupun masih belum bisa menyaingi sambal Pemuda atau sambal Bu Rudy hehe… Namun, niat makan pedas dengan dana terbatas tercapai..

Iklan