Buat saya pribadi, produk-produk yang paling menarik dari merek motor tertua dunia yang kini diproduksi di chennai, India, adalah model cafe racernya, yakni Continental GT. Maklum, aura cafe racer dengan nama pabrikan berasal-usul pabrikan Inggris, punya nilai emosional gimana gitu.. Nah, gimana motor impian asal India ini jadinya bagi saya setelah ketemu langsung?

20170304_111815

Kesan pertama adalah, biasa sajaaaa..haha..seneng sih Bro, tapi motor ini dengan foto tak beda lah, jadi tak ada kesan takajuik… Di foto terlihat keren, di lihat langsung pun keren, meskipun kerennya tak nampol-nampol amat.

20170304_111735

Yang saya suka, ukurannya pas.. Kalau Triumph bongsor, Continental GT pas deh, ga beda jauh lah sama Tiger.. Bagian paling keren ya tentu saja tetap di mesinnya yang gagah. Yang lain-lainnya, hmmm dia kurang keluar auranya.. tapi masih bisa dibilang bagus dan halus materialnya secara umum.

20170304_111445

Bagaimana ketika coba saya semplakin dalam keadaan diam? Hmmm.. sama seperti pendapat dua bule ini..something wrong wkwk… ya nggak wrong sih, cuma ada yang ga pas! Posisi duduk enak, tak terlalu nunduk. Posisi setang pun ketika dijangkau tangan juga enak, tak terlalu rendah karena tinggi joknya juga rendah. Mungkin yang membuatnya ga enak adalah lutut terlalu tertekuk. Yang bagi saya jelas-jelas ga enak sih joknya… Bentuk joknya agak ngeganjel gimana gitu… Soal keempukannya sih ga masalah, tapi mungkin karena bentuk jok yang terlalu rata dan kurang tebal, jadinya ya kaya naik di papan berlapis jok saja.. bagian paha sebelah dalam kurang enak dan tulang p****t terasa keras kena dasar jok. Hmmm, agak kecewa di sini sih, meskipun saya ga masalah dengan motor membungkuk, tapi di bagian ininya kurang cermat desainnya… tak terasa seperti motor pabrikan..

20170304_111647

Bagaimana tankinya? Keren Bro, desainnya manis..tapi kok stickernya gimanaaaaa yaaa.. Kurang elegan, kurang “kekar”..kaya sticker bukan bawaan motor..ngerti kan maksud ane…

20170304_111640

Bagaimana daerah segitiga setang? Keren, rapih.. Speedometer pun bagus, ada ornamen chromenya. Sayang background speedometer dan tachometernya tidak klassik.

20170304_111830

Nah,pas ngelongok ke bawah tanki, saya makin ilfeel. Hmmm gimana ya kalau melihat kabel kayanya keluar dan ringkih begitu.. Kebayang kalo ditinggal parkir Jumatan terus diotak-atik bocah-bocah iseng.. Blum lagi kalau dicuci..jadi ngeri korslet..Ya kesannya doang sih, siapa tahu disteam pun di bagian ini memang ga kenapa-kenapa dan kedap air.

20170304_111854Pas lihat leher knalpot, wah..kecewa Bro.. Bukan masalah menguningnya, itu sih dibatu ijo hilang dan biasanya sih kalo di Tiger setelah dipoles akan susah muncul lagi tuh kuning begini.. Tapi warna abu-abu las-lasannya itu lho..kaya dikepet pakai kuas hikshiks..

20170304_111525

Dan ini yang paling bikin kecewa, daerah knalpot belakang yang.. Lihat sendiri deh.. Ngapain ya ada kaya cat silver di situ??? Di Tiger ga ada, di Thunder ga ada, di Smash pun ga ada tuh knalpot chromenya digiinin..aku tuh ga bisa diginiin hihihi…

20170304_111927

Lucu ga di wadah minyak remnya ada quality certified, Royal Enfield since 1901. Kalau kualitas masih tahun 1901, ya ini sih keren banget… Masalahnya, hari gini…

Oh ya, sayang bagian rumah saklarnya bukan dari bahan logam, klassiknya jadi berkurang.

20170304_164212

Mari bandingkan dengan brosurnya… Beda ya knalpotnya dengan kenyataan wkwkwk…

Bagaimana Bro? Masih jadi motor impian ga? Buat saya sih, tidak lagi… Meskipun getarannya tak sekencang motor Royal Enfield lainnya berkat double down tubenya dan rem dijejali Brembo plus suspensi belakang Paioli, saya anggap doi kurang menggiurkan.. Bukan semata motornya sih, tapi karena kapasitasnya 535 cc, doi jadi kena PPnBM 125% karena sudah di atas 500cc. Tak heran, harga on the roadnya jadi 172 juta. Mending lirik Royal Enfield yang 350 atau 500cc yang klassik lah.. Mereka masih dijual dengan harga off the road 54 juta sampai 80 jutaan karena pajaknya juga masih kena 75%. Toh Continental GT dengan 35cc lebihnya itu tak jauh lebih kencang dibandingkan versi 500cc macam Bullet, atau bisa lirik Rumbler 500 yang 98 juta on the road.

Iklan