Blog Sesat termasuk golongan yang Mashikere kata orang Jepang… Dan suatu saat setelah awal-awal bekerja, dalam pikiran bergumam, “ya Allah..ga mungkin punya moge…”. Yup, dengan profesi itu dan penghasilan segitu, ga mungkin punya motor besar bersurat…

Namun, apa yang ga mungkin buat Allah kan.. Jadi ceritanya alhamdulillah dapat beasiswa S2 dan tersesat ke Jerman. Duit pun diirit-irit biar bisa nabung.. Ya makan hampir ga pernah di kantin lah dan ga banyak jalan-jalan keliling Eropa seperti yang biasanya orang-orang lakukan kalau sudah terdampar di Eropa hihi…

Singkat kata, motor yang pertama dibeli pakai uang sendiri itu ya CB 750 Police kalau tak salah tahun 1982… yup.. saya pun ingat pikiran dulu “ya Allah..ga mungkin punya moge…” Ga pernah kepikiran bisa beli motor pertama sebuah moge.. sebuah CB 750 pula..

Gak mahal kok, sekitar 30 jutaan di awal tahun 2010 itu… Ninja 250 jelas lebih mahal.. tapi intinya moge ya moge, Allah sudah buktikan, kalau ngimpi dan minta sama Allah, jangan yang ecek-ecek hihihi…

Nah, yang namanya barang punya sendiri itu justru ga banyak foto-fotonya yah wkwk.. Rasanya bahkan saya tak punya foto mejeng di atas CB 750 Police itu.. haduuuh… giliran barang orang, wah malah seneng banget buat foto-foto..

Ya okelah.. karena tak ada fotonya, ini saja galeri mini Honda CB 750 Police 1969… Yup, generasi awal banget rupanya sudah ada versi Policenya..

20190303_162924

Soal mesin, sama saja dengan CB750 K0 lah, sama-sama 4 tak 4 silinder inline yang bisa menyemburkan 67 PS @7500rpm. Dengan bobot 245 Kg, ya motor ini bisa tembus top speed 200 Km/jam… Kata yang punya di keterangannya. Namun, Km/jam itu kan versi standar, si versi Police paling lari sampai 180 Km/jam saja sih..

20190303_162940

Kalau yang versi Police ini kayanya sih ga tembus 190 Km/jam ya. Maklum, banyak peralatan lenongnya kan. Dengan box tilang, box kiri-kanan, lampu rotator dan wind shield plus engine bar, doi jelas lebih berat sampai 27 Kg (versi standar bobotnya hanya 218 Kg) dan tidak aerodinamis..

20190303_162906

Namun, ya pasti cukup lah buat ngejar motor inggrisan dan motor Amerika yang dulu cuma 2 silinder atau 1 silinder. Ingat, CB 750 sendiri kan motor massal pertama yang harganya terjangkau yang menghadirkan konfigurasi 4 silinder inline di zaman itu, konfigurasi mesin yang tadinya hanya ada di lintasan balap. Dan doi motor massal pertama yang bisa menyentuh 200 Km/jam, ga heran predikat the first superbike ada padanya..

20190303_162848

Gimana Bro? Lucu juga kan… Kalau ada rejeki, ini motor cukup layak dijadikan peliharaan. Karburatornya juga masih karburator biasa, jadi lebih mudah buat perawatan harian. Lebih ga rewel dibanding moge lawas yang sudah pakai karburator vakum.

Oh ya, ada satu cerita paling berkesan dengan si CB 750 Police dulu. Ceritanya justru menyebalkan wkwkw.. Melibatkan oknum polisi haha…

Jadi suatu malam, saya sedang mau isi bensin si CB 750 Police itu di pom bensin Terogong, Pondok Indah. Nah, pas lagi ngantri dan sudah hampir giliran saya, ada polisi dengan enaknya ga ikut ngantri nyelak. Dia langsung main parkir Thunder 125 Policenya di depan CB 750 Police. Ga bilang sorry, ga minta maaf, main selak aja.. lagi buru-buru dan ada urusan negara pun tidak. Nampak arogan banget dia.. Mungkin dia ga ngerti CB 750 Police ya wkwk.. ya memang sudah ga ada lampu-lampu dan rotatornya sih.. tapi ini contoh arogansi aparat bergabung dengan kekurangpahaman sejarah permotoran polisi.. Semoga Bro dihindarkan dari ketemu oknum-oknum arogan macam gini.. lumayan bisa merusak suasana wkwk..

20190303_162835